INSIDERS. – Strategi jitu Akbar Gumay jdi fotografer jurnalistik

Dewan Pers Official [ • ] Kalau ini sebenarnya lebih kita membaca situasi terus Aku curiga nih ini kayaknya nggak mungkin nih lewat sini kalau dia akan lewat lorong ini nih gua harus gimana nih kan gitu dulu yang pertama harusnya bikin strategi sebenarnya tangan masukin pas tangan masuk setnov lewat gua orang paling depan kan [Musik]

Sampai satu ketika dia ngomong dengan ada yang ada tegas tegas ini ketika mereka nyebrang ini udah mau hampir sampai di bangladesnya di sisi Bangladesh mereka kelihatan kayak kosong semua matanya apa meskipun hidup mereka juga sebenarnya serba nggak jelas tapi at least mereka ngomong at least gue di sini hidup [Musik]

Halo sahabat TV Selamat datang kembali dan kita ketemu lagi nih di inciders ini Sinar dewan pers nah kali ini kita kedatangan tamu dari Kantor Berita Antara seorang fotografer namanya Mas Akbar Gumai Halo Mas Akbar Selamat datang dan Makasih udah meluangkan waktunya untuk ngobrol-ngobrol nih kita nih nanti aku mau tanya-tanya seputar karir

Masak baru sebagai fotografer dan juga pengalaman-pengalaman karena masa kabar Ini kan masih tergabung sebagai tim pewarta foto istana ya [Tepuk tangan] itu pasti banyak banget nih sahabat DP yang penasaran kalau fotografer di sana tuh jadinya ngapain aja sih gitu nah ini awalnya kita mau tanya-nanya Dulu Mas Mas Akbar itu

Terjun ke dunia fotografi itu Sejak kapan sih Mas habis itu mulai hobi motret ketika mulai hobi motret itu magang waktu itu karena ada magang tuh magang diantara orang diantara sekarang nih jadi ketika Waktu magang diantara waktu itu mulai belajar dari nol lah ya fotografi jurnalistik mulai belajar sama senior-senior kan motret yang bagus

Begini motret kalau motret peristiwa ini harus kayak gini Nah setelah magang waktu itu magang sekitar 4 bulan kalau nggak salah nah selesai magang kebetulan waktu itu posisi fotografer di Solo kontributor stringer kalau kita nyebutnya itu stringer itu kayak fotografer lepasan gitu ya itu waktu itu di Solo kosong

Dari antara ya yang diantara akhirnya setelah selesai magang itu udah deh Bar lu adalah Solo sekalian Bantuin kita juga jadi kalau ada peristiwa apa segala macam lu kirim deh ke kantor ya Allah itu rejeki banget ya Iya rezeki lah hobi yang membawa berkah apa namanya timingnya tuh pas banget magang diantara

Terus tiba-tiba nggak ada fotografer jadi lanjut gitu tahun mungkin 2005 lah ya 2005 itu magang Terus setelah saya magang mulai jadi stringer lah tuh dari stringer itu diantara itu lumayan lama ya jadi stringer itu hampir 10 tahun lah kalau stringer itu kan kita bayaran per foto nih

Nggak bayar gitu kan mau ngirim foto 10 yang Thank you cuma satu yang dibayar cuma satu ya [Musik] Emang hobi ya jadi senang aja gitu tentang ngejalaninnya [Tertawa] itu basenya kan di Solo ya cuma waktu itu tuh membawahi 7 Kota Kabupaten waktu itu jadi memang luas banget jadi

Nge-basenya di Solo Tapi waktu itu membawahi itu ada Karanganyar Sukoharjo Sragen Wonogiri Klaten Boyolali itu capek nah pernah satu ketika ada kabar kan ada longsor di Wonogiri waktu itu perjalanan dari Solo ke Wonogiri ke lokasi itu sekitar 2 jam dan waktu di era itu kan belum ada kayak wa sekarang

Tuh bareng-bareng tuh sampai Wonogiri 2 jam perjalanan ketika nyampe sana itu ternyata bukan longsor jadi memang ada nenek-nenek lagi mandiin cucunya di pinggirnya tuh ada tebing nggak terlalu tinggi sebenarnya yang longsor itu tebing itu si nenek itu sama cucunya Cucunya bisa diselametin neneknya nggak jadi waktu itu kan

Antara itu kan nyarinya yang misalkan eventnya besar jadilah kita dua jam perjalanan bolak-balik 4 jam Fotonya nggak naik secara visual juga nggak Walaupun ada korban jiwa tapi secara visual nggak nggak gitu ya Mas ya karena ketika kita sampai sana pun itu korban Udah dievakuasi Udah dimandiin segala macam

Lah gitu jadi memang secara visualnya memang kurang gitu bukan tanah aja jadinya gitu jadi ya udah itu bolak-balik nggak dapat apa-apa dan itu udah ongkos lagi ya udah ongkos jadi dari apa tadi magang terus jadi stringer antara baru habis itu diangkat karyawan 2014 Oh jadi bener-bener selama 10 tahun

Tuh hidupnya di Solo singer ya oke oke dan barulah di Jakarta ini jadi karyawan tetap jadi fotografer antara resmi gitu ya Nah itu Mas tadi mungkin kan istilah sering itu nggak banyak yang paham ya kalau teman-teman wartawan sih kita udah biasa di dunia pers itu seringnya tuh biasa

Baik di Indonesia maupun di luar negeri gitu bahkan memang lebih banyak di luar negeri Ya sering ya Nah kalau di buat teman-teman yang belum terlalu paham Stranger bisa jelasin nggak sih sering itu apa terus kayak suka dukanya tuh jadi seneng itu gimana sih Mas Jadi kalau Stranger itu lebih kalau kalau kita nyebut

Wartawan lepas gitu ya itu kan orang lebih familiar sama kata kontributor ya kontributor tapi dia kontributor foto begitu khusus foto ya Nah biasanya itu stringer itu memang udah ada satu media Yang menaungi gitu ya kalau kayak diantara gitu paling banyak oh Antara Ada berapa antara tuh Dari Sabang sampai Merauke itu hampir di

Setiap kota besar tuh pasti ada dan satu kota besar itu bisa dua Oh gitu jadi itu yang paling banyak tuh antara tuh jadi stringnya itu memang bayarannya gitu kayak tadi saya bilang bayar per tayang jadi ketika misalnya kita motret banyak yang tayang 12 [Musik] bukan cuma setengah antara ya tapi mediasi kayak gitu

Ya suka dukanya sebenarnya kalau kita bicara dukanya dulu ya ya kayak gitu kayak tadi Saya ceritain untuk kita jauh-jauh ternyata foto nggak ada yang naik Aduh cuma gimana Emang kalau visualnya nggak dapet ya cuma sukanya itu adalah kita nggak begitu terikat ya sama waktu jadi kayak yang membedakan tuh misalkan kayak dulu aku

Stringer di Solo gitu kan waktu itu aku Berdua gitu kan waktu tinggal bisa nyesuain aja nih berdua nih kira-kira misalnya hari ini gue mau libur bisa aja tuh libur ya udah agenda gua lu backup ya jadinya ya sementara kalau udah jadi staff itu kan udah ini ya apa Oke lu ngepost di sini

Ya lu setiap hari harus ke sana misalkan kalau udah satu kan ada rutinitas ya mungkin bisa ya kayak pekerja freelance kan lebih bisa ngatur sendiri gitu ya kalau lagi males nggak Nggak cuma nggak dapet duit ya dan itu tadi kan juga masak dari cerita sama cerita dari luar negeri juga banyak

Ya sering nge-real di Indonesia gitu ya kan pasti sempat ngobrol-ngobrol nih sama sesama teman-teman fotografer yang sama-sama sehingga gitu apa ya lebih kalau dibandingkan mereka tuh suka dukanya apa tuh Mas Kayak misalnya kalau sering keluar negeri kantor berita luar negeri mungkin uangnya lebih gede gitu ya itu itu kayaknya itu nomor satu

Suka ya tapi kalau yang lainnya atau apa misalnya tadi kayak dukanya apa gitu ya sebenarnya gini kalau untuk jadi stringer kantor berita asing nih ya dari cerita temen-temen juga sih memang kadang mereka dalam satu peristiwa besar mereka bisa dapatnya banyak nih karena secara bayaran per berita perfoto gitu mereka lebih besar biasanya daripada

Stringer untuk media nasional cuma dukanya mereka itu adalah ketika mereka Jadi stringer itu Nah kalau kantor berita asing itu kan macam FPS mereka kan hanya mencari berita yang memang isunya internasional terus bencana alam sementara ketika jadi Stranger Dan Dia dalam jangka waktu panjang nggak ada peristiwa-peristiwa besar yang secara skala berita bisa internasional

Ya mereka nggak motret gitu meskipun ketika misalkan ada peristiwa besar gitu kan misalkan likuifaksi di Palu gituan dari satu peristiwa selama satu minggu itu bisa buat hidup mungkin berapa bulan bahkan setahun kali ya Mas jadi dia Misalkan kerja ngerol tuh di Palu bisa dua minggu tiga minggu dari kejadian sampai Pasar kejadian karena

Pasti kan dari yang mereka bisa dapetin dalam jangka waktu itu mungkin dia bisa buat 6 bulan hidupnya gitu kan cuma ya setelah itu ketika nggak ada peristiwa lain ya susah juga jadi memang antara stringer di Indonesia Stranger maupun freelance ya sama misalkan yang karyawan tetap ya untuk warta foto ya semuanya Sebenarnya ada

Plus minusnya gitu kalau kita karyawan tetap ya lebih pasti gajinya tapi ya kerjanya ya Iya betul lebih lebih rutin ya kalau striker mereka mungkin bisa dapat lebih gede cuma kan kayak alat mereka harus sendiri kamera dia harus investasi di kamera lensa kesehatan Iya sama apa Kalau ada

Kan kalau udah pegawai tetap semua di asuransikan dari kantor kan alat juga kan Jadi itulah semua ada plus minusnya dan sebenarnya mau stringer pun yang nggak tetap itu selama mereka bisa memanage dengan baik juga bisa hidup juga sih gitu Jadi sebenarnya semuanya adalah kunci adalah manajemen ya

Oke nah terus apa namanya waktu lagi kuliah itu sempat ikut ini nggak sih mas kayak mahasiswa atau fotografi gitu Kalau aku sih nggak pernah ikut ya cuma banyak temen-temen gue ikut semua tuh tapi malah jadi yang jadi wartawan malah banyak juga jadi Kalau kebetulan waktu itu kan kalau di UNS tuh banyak jadi

Dari senior-senior gua sampai yang seangkatanku memang banyak juga yang jadi pewarna foto Oh gitu Jadi ketemunya teman-teman kampus lagi gitu ya nah ini Mas waktu jadi pertama kali jadi pewarna foto kamera apa sih yang yang dipegang dulu itu modal sendiri ya waktu pertama itu punya kamera digital

Itu 300d itu waktu itu kamera DSLR seri terbawah punya Canon yang paling lo ya karena memang waktu itu udah dituntutin ya kan jadi aku belajar fotografi itu kan udah masa peralihan nih dari film ke digital jadi aku cuma ngerasain belajar film nggak lama terus udah beralih ke digital Jadi pertama itu memang aku

Pakai itu 300d itu itu lensanya masih lensa pendek tuh lensakit lensa telenya tuh lensa amron bercandaan itu lensa dangdut kamera lensa flash gitu kan cuma karena kita stringer kan kita harus investasi juga dong investasi alat kan jadi memang dari honor dikit-dikit ditabung ditabung mulai ganti upgrade dikit-dikit lensa yang lensa entry levelnya kita

Jual beli yang Bagusan dikit bodinya sampai flash gitu nah dulu itu waktu jadi stringer di Solo 10 tahun itu memang kamera selalu Canon tuh karena memang waktu pertama kali belajar Pakai kameranya Canon dan sudah terbiasa jadi nggak bisa pindah klaim tapi setelah mulai diangkat di Jakarta karena memang kantor sekarang pakainya

Nikon jadi dari 2014 sampai sekarang itu ya Nikon terus nah kalau sekarang pakai kamera apa nih Kalau sekarang pakai Nikon D5 sama D6 itu itu udah pasti bukan yang low budget ya karena kan punya kantor [Tertawa] dari awalnya Canon sekarang Nikon gitu Itu kalau kalau soal merk sebenernya

Paling cocok yang mana sih Mas kalau kita bicara fotografi secara umum ya secara umum ya sekarang ini merk apapun itu sama aja Oh gitu sama aja secara kualitas tuh sebenarnya hampir sama Jadi kalau memang dulu tuh memang sangat Leading ya Canon sama Nikon tuh Leading yang lain tuh kayaknya di belakang jauh gitu

Era sekarang apalagi udara mirrorless ya Semua orang pakai mirrorless itu Sony udah mulai naik iya bahkan di era mirrorless itu Canon sama Nikon bahkan sempat ketinggalan orang-orang yang ya kayak di era medsos kan pengen foto bagus tapi rata-rata pakainya Fuji sama Sony nama Nikon belum enggak langsung inovasi

Ke situ gitu ya jadi ketika kayak Sony Fuji dia langsung main mirrorless kan promosinya gencar itu gede-gedean karena everybody can use gitu ya orang lihat aja ribet gitu kan mana berat sih Nah kayak gitu Jadi kalau sekarang sebenarnya kita bicara kamera bagus hampir semua merk tuh bagus selama

Pembandingnya tuh Apple to Apple jadi kelasnya sama ya sama-sama entry level sama-sama kelas menengah sama-sama High Level gitu Itu sebenarnya sih nggak akan jauh perbedaannya lah kalau menurut saya tapi masing-masing orang kan punya preferensi sendiri-sendiri ya sesuai preferensi aja gitu oke nah ini kalau misalnya sekali liputan nih Mas biasanya bahwa beberapa

Kamera sih apa disesuaikan misalnya kalau ah acaranya cuma cuma PS doang nih penandatangan MOU gitu ya salaman doang bencana misalnya dua atau tiga itu bahwa cuma satu kamera kecuali misalkan liputannya yang rada penting gitu ya yang kira-kira tuh kalau motret untuk gonta-ganti lensanya rada ribet itu pasti bawanya dua oh kameranya

Bawa dua ya betul betul Satu Yang menengah satu yang white ada tuh kan kalau anak-anak olahraga foto Lensa itu yang panjang banget tuh gede [Tepuk tangan] jadi bisa bawa 3 Tuh bisa bawa 3 kamera 3 lensa Tuh tapi kalau misalnya kalau tadi bencana keluar kota kayak Lucky faksi atau gempa itu persiapannya berapa

Berapa kamera berapa Lensa itu yang pasti itu kalau sekarang ini nambah Nggak cuma kamera dan lensa nih kalau misalkan bencana ya Drone harus bawa Tuh Iya bener sekarang anak foto tuh ngetren banget ya pada belajar Drone semuanya Karena gini kayak liputan bencana misalkan ketika bencana pengen tahu apa skala bencananya dong

Dan itu hanya bisa diambil pakai drone jadi liputan dimanapun ya kalau diantara ya ketika lu liputan bencana foto yang pertama yang harus lu ambil lu cari daerah paling rusak lu ambil pakai foto Drone jadi kelihatan apa namanya skala dari atas ya jadi di daerah mana yang kan kelihatan ya [Musik]

Kayak gitu jadi memang kalau sekarang itu untuk liputan bencana itu Drone itu jadi satu kewajiban ya kalau diantara diantara jadi foto pertama itu pasti kita ngambil Drone Dulu ketika kita datang cari lokasi paling terdampak naikin turun dulu Ceger baru habis itu kita ngambil foto-foto humanisnya personalnya ya jadi apa misalnya yang

Yang celaka gitu ya dari atas baru habis itu yang lebih Deketnya ambil detailnya [Musik] menarik sih itu dan itu karena teman-teman fotografer yang aku kenal juga rata-rata kan sekarang udah pada mainan Drone ya pada belajar bahkan pada ngambil sertifikat Tapi sebaiknya disarankan gitu Jadi pilot Drone gitu ya Mas [Musik]

Aku bilang jadi misalkan kayak gampangannya foto macet macet mudik tuh tahunan Tuh kalau kita cuma naik jembatan penyeberangan yang udah tinggi Sebenarnya ya kita pakai lensa wide atau tele itu nggak bakal bisa dapat sesive kalau kita naikin kendaraan ribuan tuh ngantri dulu Les belajar Drone nya itu gimana

Tuh Mas belajar diajarin temen Oh dia Jadi maksudnya semua pewarta foto itu memang diwajibkan bisa Drone Oh jadi memang ada requirement semua harus bisa jadi kayak dulu itu baru di Jakarta juga kan baru mulai ada Drone Itu kan mungkin Tahun berapa ya mungkin 5 tahun 6 tahun

Yang lalu mungkin ya itu pertama kali saya ngedron itu memang karena mau liputan mudik tuh jadi ketika mau liputan mudik kan Oke Akbar lu besok liputan mudik ya kan Jangan lupa belajar karena sebelumnya memang saya orang yang rada males juga nih jadi gini Lu nggak boleh belajar Drone gitu ya

Jalan liputan mudik karena kalau jalan itu harus harus ada Drone kan gitu kan dari tadi sebelumnya disuruh belajar kan Eh ada besok lah ini udah nggak bisa ngindar lagi kan akhirnya Belajarlah Drone tuh di Lapangan Banteng waktu itu [Musik] belajar naikin muter-muter muter-muter udah turun langsung langsung

Praktik dan tapi langsung lancar gitu ya Mas ya ambil ambil sesi yang sertifikat sekarang udah pada begitu semua ya Mas karena sebenarnya kalau sekarang kan makin ketat ya jadi ketika kita mau naikin ground kita harus laporan jadi kita nggak bisa sembarang naikin Drone karena saya juga baru tahu ketika

Misalkan pas ada pelatihan jadi banyak banget jalur helikopter terus terganggu jadinya ya hampir di seluruh Jakarta ini itu sebenarnya zona merah yang Drone itu nggak bisa naik gitu jadi ketika lalu lintas udaranya juga rame ya jadi ketika misalnya kita mau naikin Drone gitu ya kita bisa laporan dulu tuh

Jadi kalau di tempatku diantara tuh ada koordinator yaitu nanti misalkan mau ngedrone jam segini di sini titiknya koordinatnya di sini Nanti dia yang laporan kita jadi kayak macamnya kalau pilot pilot pesawat kan juga harus laporan kan mau mau ke sana Jadi nggak bisa main asal terbang-terbang aja

Makanya Drone itu disebut Drone pilot ya kirain kan soalnya sempat ada rame-rame misalnya kayak di medsos ada Drone yang yang ingin tiba-tiba ada orang yang memakai Drone itu buat mata-matai gitu kan jadi prestasi gitu ternyata sebenarnya kalau ikutin Epic ya nggak boleh ya Mas ya juga nah itu juga lucu juga jadi memang

Dulu kita sendiri tuh nggak pernah izin antara itu jadi namanya foto kita kan sering dipakai media tuh pasti ketahuan lah cuma dari fasih kan juga Ah dunia sampai akhirnya tuh mereka datang ke kantor kita nih ketemuan lah sama bos gitu kan sosialisasi Lah akhirnya Ya udah dari

Situ Oh kita juga dapat Inside juga kan Oh ternyata begini begini jadi ya udah kita playback dulu saja jadi kan ya soalnya memang kalau udah disosialisasi terus nggak ngikutin dan antara kan kebuka di mana-mana [Tertawa] itu sekarang itu penting banget ya buat buat foto jurnalis ya panjang foto

Jurnalis video jurnalis pun gitu kan karena biar kita bisa ngambil dengan skala yang lebih besar ya cuma dari atas dari atas cuma pakai Drone yang paling mudah selama jadi fotografer nih kan udah dari 2005 ya Sehingga gitu Terus sekarang jadi fotografer staff gitu ya bukan sering ingat lagi

Apa sih Mas pengalaman yang paling apa ya yang paling berkesan gitu Sebenernya kalau pengalaman-pengalaman liputan ya [Musik] atau pengalaman orang atau siapa gitu Pokoknya pengalaman selama jadi fotografer lah kalau aku waktu liputan ke ini krisis rohingnya Oh ke ini kemana ke Yangon ke Myanmar saya ke bangladesnya jadi waktu apa namanya tadinya

Pengennya nih masuknya ke Myanmar cuma karena kita ada beberapa kali apa namanya komunikasi lah sama termasuk sama warga Indonesia yang di sana sama mereka sangat tidak apalagi statusnya kita wartawan luar kenapa ya pengen banget nih sebenernya gitu kan aku jalan sama reporter yang memang jauh lebih senior

Nih dari aku nih dan dia lebih bijak lebih bijak Gambar apa nggak yang pertama kita bisa ke sana apa nggak kita selamat apa nggak itu sih yang lebih penting akhirnya kita memutuskan kita berdua Oke kita ke sisi Bangladesh karena itu mereka tuh nyebrang tuh jadi dari sisi Myanmar itu ada kali ya

Mereka itu setiap nggak ada yang patroli nyebrang tuh masih mereka nyebrang Karena kalau dia Stay di sana itu bisa dibantai jadi mengabadikan itu ya Nah ini kayak ini lihat di ini foto-fotonya ya Mas ini ketika mereka nyebrang ini udah mau hampir sampai di Bangladesh nya di sisi Bangladesh

Jadi foto ini waktu itu kan aku bikin foto Story ya foto Story tuh jadi rangkaian foto karena itu kuat banget lo pesennya ini mereka yang dari sana aja kenapa aku salah satu yang aku suka ya satu ini ya mereka kosong semua matanya iya mereka nyampe itu kayak gimana ya

Otaknya kosong kayak karena cuma apa Survival mode gitu padahal belum tentu di bangladesnya juga aman karena ketika mereka menyebrang ya aku nggak boleh sih foto yang lain tapi di rangkaian foto ini juga ada Jadi mereka itu sebenarnya cuma tinggal di mereka tuh di lokalisasi di satu wilayah mereka Jadi ada kayak ditutup ada

Perbatasan mereka nggak boleh keluar tuh Iya pokoknya di daerah sini itu nggak boleh kemana-mana gitu ya disitu Mereka cuma bikin ya udah kayak semacam tenda darurat dari bambu terpal gitu dan itu ribuan orang tuh di situ tuh semua di sana Terus apa namanya itu bahkan ada cerita yang rada ini juga sih

Geli juga gitu ya geli dalam artian mereka ini kan sembarangan banget nih hidup ini karena mjk tuh minim banget sementara orang tuh ada sih cuma memang nggak ini sedikit banget jadi kadang tuh mereka tuh ya Maaf nih buang air di mana-mana sembarangan kayaknya dikasih forground sawah-sawah misalnya itu banyak yang diinjak [Tertawa] [Musik]

[Tertawa] Oke jadi waktu ke sana itu kan kita sama ada salah satu warga lokal yang memang bisa bahasa Inggris kan Jadi kalau misalkan mau wawancara tuh ya sama Jadi dia yang akan jadi penyambung bahasa kan jadi mereka memang dengan segala keterbatasannya ketika mereka pindah mereka makan susah juga cuma ngandelin dari bantuan bantuan

Internasional loh ya karena pemerintah Bangladesh itu gak punya duit ya pemerintah Indonesia juga sempat ngasih bantuan juga kan donasi segala macam tapi mereka tuh misalkan nih ada truk bantuan dateng perebutan tuh nah kayak gitu nah meskipun hidup mereka juga sebenarnya serba nggak jelas tapi at least mereka

Ngomong at least gua di sini hidup Iya karena di sana boro-boro mah udah makan susah dan kemungkinan mati juga kan kemungkinan mati juga Tapi gua mungkin hidup gitu Aduh sedih banget ya Iya makanya di situ yang oh gila ternyata beruntunglah Indonesia nggak ada nih kayak begini nih gitu karena ngelihat langsung kan gitu

Jadi mereka tuh apa tuh apa ya negara karena terombang-ambing ada beberapa yang nyangkut di Aceh ya Iya kan yang juga di Aceh juga dibikin wilayah gitu ya pemukiman warga seminggu ya pasti bukan di ibukota bukan jadi ibukota itu masih naik pesawat lagi itu daerah kok bazar oh karena perbatasan ya

Aja iya iya dan emang maksudnya mereka pasti tahu Myanmar eh negara miskin mereka memang jadi bukan nyari penghidupan tapi nyari supaya bisa hidup aja gitu ya jadi ya udahlah yang penting nyawa gue dulu aja yang dipikirin untuk makan belakangan gitu kan kayak gitu tuh justru ngelihat lah untung nih Indonesia tuh

Kita tuh aman-aman aja Jadi nggak sampai ada konflik kemanusiaan yang kayak gitu sekarang gitu kan Iya walaupun maksudnya kayak kita sukunya macem-macem tapi kan gak sampai ada yang kayak begitu gitu ya betul ini banget ya tadi ngelihat fotonya masak bar aja tuh bicara gitu kan bicara bahwa ya tadi

Matanya kosong terus kayak mereka udah kayak udah nggak ada harapan apa-apanya tuh yang penting hidup yang lainnya belakangan gitu ya oke nah itu waktu itu masak bar setel setelah liputan rohingya itu jadi di rolling ke istana atau paralel setelah itu masih beberapa tahun lagi lah belum di sana mulai kapan tuh

2019 Oh 2019 2019 kayak selama liputan jadi fotografer pewarna di istana tuh seperti apa sih Mas kehidupannya yang pasti gini kalau semua orang itu kan sebenarnya nggak bisa langsung ya Oke jadi wartawan itu selimutan ke istana gitu kan ada background cek loh mungkin juga dari Paspampres mungkin

Jadi emang waktu itu emang penugasan tuh menjelang kampanye lah ya namanya kampanye emang butuh orang lebih banyak kan karena tanpanya tuh lagi ribet-ribetnya tuh 2019 nah suka dukanya dari 2019 itu karena kalau kita ikut Presiden Jokowi ini itu capek memang Pak Jokowi itu kan orangnya energik banget ya gitu yang ngikutin pegel ya

Mas ya jadi kadang tuh Apalagi waktu sampahnya itu lebih parah lagi tuh mungkin hampir 2 bulan 3 bulan itu jarang di rumah kan karena kan baru nyampe rumah paling naruh baju kotor dua hari lagi udah jalan lagi pulang 2 hari udah jalan lagi kayak gitu karena Ya emang se-ide itu jadwalnya dan

Kadang tuh presiden kita ini dia Misalkan kunjungan kerja dia punya acara dua nih misalkan nih satu acara pagi misalkan satu lagi acara sore nih di tengah-tengah itu dia tuh suka tiba-tiba mungkin bilang coba dong cari pasar terdekat di luar udah tuh dia keliling pasar nanya harga-harga apa segala macam kondisinya

Gimana udah jalan lagi ntar di tengah-tengah coba cari sekolah terdekat misalkan kayak gitu bisa tuh mampir dulu buat ngecek lapangan gitu ya Iya iya jadi itu kadang tuh kita memang ngikutin Ya emang badan harus Fit juga gitu ya kalau nggak ya Bisa ambruk juga tuh kalau

Presiden gitu tuh Iya karena apa ya Pak Jokowi itu kan dikenal ke satu daerah itu pasti banyak yang didatengin ya Mas dan itu kadang nggak dirilis dalam daftar agenda kerja ya mobilnya itu kan banyak warganya itu tiba-tiba presiden turun stop stop turun nyalamin warga misalkan misalkan Dia lagi bawa buku atau bawa kaos

Berjarak misalkan lagi mobil biasanya kalau media itu enggak begitu jauh tuh presiden tuh supaya dapat momennya terus kan paling cuma selang satu mobil terus mobil yang bawa media gitu karena kalau berhenti gitu kan udah kita nabrak [Musik] jadi makanya jadi bener-bener apa Jadi pewarta foto itu emang harus bisa Sigap ya Mas ya

Apalagi kalau yang objeknya objek fotonya itu objek liputannya adalah ya tokoh-tokoh yang kayak Pak Jokowi yang juga Mas Akbar kan Kalau tugas di istana ngepost di istana itu pasti ketemu banyak banget tokoh ya menteri pejabat dari dalam luar negeri gitu itu gimana sih Mas menyiasati supaya dapat foto yang secara visual tuh berbicara

Gitu menarik karena kan kita tahu kalau misalnya Pejabat itu biasanya kan pidato kadang nggak banyak yang public speaking ini adalah kebanyakan kalau pewarna foto tuh buat menyiasati fotonya tuh Supaya apa nggak mati ya itu gimana sih Mas jadi memang semua sebenarnya balik lagi ke si speaker ya

Tergantung si speaker nih si speaker ini akan menentukan fotonya bagus apa nggak ketika kita motret speaker yang memang Cuma begini doang nih baca baca baca itu udah selesai deh ada untuk kita udah 5 menit begini nih kepalanya nggak naik-naik nih [Tertawa] harus harus nyari momen itu ya Mas ya

Kita nggak bisa tuh misalkan cari foto yang tanda kutip mati ya jadi misalkan orang pidato tuh cuma gini doang akan lebih menarik fotonya dan akan lebih berbicara ketika dia kalau dia membicarakan sesuatu yang apa namanya lucu misalkan dia sambil ekspresinya atau kalau lagi marah kita cari gesturnya yang memang nunjukin marah

Karena ada cerita waktu itu motret Pak Jokowi di istana aku lupa acaranya apa Cuma kalau nggak salah ya itu terkait sama penggunaan produk lokal waktu itu presiden tuh marah karena masih banyak kayak Kementerian lembaga gitu instansi yang impor Oh jadi nggak jadi lebih milih impor nggak pakai produk dalam negeri gitu

Kan Kalau lu pakai produk dalam negeri ekonomi muter ekonomi jalan kayak gitu kan ini dari nada ngomongnya udah tegas banget nih cuma fotonya belum ada nih kalau dia mau pedas tapi karena udah sering ya motret Pak Jokowi ya dia pasti akan mengeluarkan gesture kalau misalkan dia nggak suka misalkan

Karena kenapa ketika kayak gitu kita harus tahu juga terkait narasi yang disampaikan sama si speaker itu nanti kita kan udah punya bayangan nih nanti reporter kita mau nulisnya harus di harus kita jadi tahu ya isi beritanya apa foto yang matching itu yang kayak gimana dapat tuh foto dia lagi

Udah ketika kelaran gitu kan fotonya dapat nggak yang kelihatan lagi marah taman jadi emang reporter fotografer tuh memang Team work ya Timor Timur saya aku sebagai reporter udah nulisnya beritanya wah berapi-api kan garing gitu Itu Memang makanya kan kadang banyak ya ada yang membandingkan Oh kerja reporter lebih hebat

Dong lebih hebat gitu kan atau enggak dong kerja Kameramen lebih hebat sebenernya tuh nggak ada yang kayak gitu nggak ada yang lebih hebat Jadi semua itu ya pada porsinya masing-masing dan emang harus tim War Jadi kalau diantara sendiri ketika misalkan kayak kita ada liputan khusus misalkan ya Itu tiga-tiganya turun tuh

Reporter fotografer videografer mereka turun kadang tuh misalnya kita mau eksekusi satu isu gitu ya kita udah bahas dulu nih misalkan lu oke Lu mau nulis Ini ya jadi kayak gitu bahkan misalkan gue lagi hunting terus foto yang keren kan wah ini fotonya keren nih Eh gua punya foto

Keren nih kayak gini nih lu bikin nih tulisannya misalnya ada foto Pak Jokowi itu Pak Jokowi ya Pak Jokowi tapi sebenarnya ini menarik nih jadi ini salah satu foto yang salah satu foto yang aku suka nih ini jadi waktu itu nih kalau nggak salah sekitar tahun 2010 lah ini awal-awalnya

Mulai Pak Jokowi itu naik namanya naik Tuh dia jadi salah satu walikota terbaik di dunia terus dia bisa membuat Solo itu menjadi kota yang sangat hidup jadi waktu aku pertama kali ke Solo nih 2001 kan waktu awal kuliah itu Solo tuh bener-bener lu di atas jam 5 nih kota mati

Semenjak Pak Jokowi naik nih memang di branding nih Solo full di branding terutama di event budaya segala macam dan salah satu foto yang eh bukan foto yang ngangkat Presiden Jokowi itu Pak Jokowi ini waktu dia Walikota tuh kalau kita tahu nih misalkan ada mau ada renovasi pasar nih oh iya iya bukan

Selalu ricuh dimarah tuh di seluruh Indonesia tuh selalu ricuh pedagang menolak ribut lah segala macam menolak dipindahkan ya kan nah salah satu yang angkat Pak Jokowi ini waktu itu mulus tuh Iya yang dipindahin ya Jadi mereka malah di acarain jadi resep ngobrol makan-makan nah ketika mulai Pak Jokowi naikkan kita

Mau coba Bikin foto istilahnya itu foto portrait foto itu tadi itu foto portraitnya Pak Jokowi yang dekat dengan rakyatnya salah satu fotonya Aku senang gitu Nggak nyangka juga ketika dulu motret kayak gini terus sekarang jadi presiden gitu kan sekarang nggak mungkin Kita iya sebelum jadi presiden berarti Mas Akbar jangan-jangan memang

Ditaruh di istana karena mengenal Pak Jokowi dan dari zaman sebelum jadi presiden Ya nggak juga sih Emang pas udah motret banyak gitu dan itu tadi selama ini selama ngepost di istana Siapa sih yang paling enak difoto supaya Fotonya nggak mati jadi ekspresif gitu ya kalau di sana tuh Pak Presiden Jokowi Karena [Musik]

Presiden kita itu cukup paham tentang visual [Musik] jadi ketika misalkan kita begini kadang kan kita pak begini rada begini dikit gitu Oh iya mencernakan biro pers kan kita biasanya diurusin baik dari penentuan Angle segala macam biro pers itu makin ke sini sih makin apa namanya mulai mau dengerin ya Iya

Jadi dulu tuh sempat kaku banget tapi kan lama-lama kan kita sering ngasih masukan juga Inside juga ya gue itu kadang kalau misalkan resek minta Angel yang lain gitu bukan buat gua ngapa-ngapain Kalau foto gua bagus pesan akan tersampaikan foto akan banyak dipakai ketika foto akan dipakai pesannya akan tersampaikan bahwa

Presiden itu lagi kerja iya bukan masalah buat gaya-gayaan karena itu fungsi media kan disitu menyampaikan pesan kan kayak gitu akhirnya Ya udah makin ke sini ya udah ketika misalkan pernah motret itu pada akhirnya tuh nanti Presiden Jokowi itu kita akan dapat punggung kan jadi dia jalan kita posisi di sini motret ya Jelek

Jadi kita yang penting kita kalau di istana kan yang ngurusin biro pers ya yang penting kita komunikasi juga gitu jangan kalau misalkan di istana oke kita kasih titik ini jelek bagus kita telan gitu jangan juga gitu karena kalau kita dikasih posisi jelek Protes aja gitu Jangan karena Tapi selama memang

Alasannya logis bisa kok bisa dikoordinasikan semua gitu dan itu berarti tadi Pak Jokowi kooperatif Dan juga mungkin pak Jokowi juga Tadi masalah sadar visual dan dia juga orangnya cukup ekspresif Ya mas Ya makanya kan kita kalau buka media ada foto Pak Jokowi dalam berbagai ekspresi ya Jadi kalau misalnya dia lagi

Marah kelihatan harusnya naik misalnya kayak gitu ya terus lagi seneng juga beliau tuh nggak ragu-ragu untuk ketawa lepas ya jadi masak bar udah paham banget ya Wah Dia ada yang ngomong gini bentar lagi begini gitu kan karena kita udah sering ya jadi memang itu dia ketika kita undang

Mengenal subjek gitu kan kita sering motor kita akan tahu juga pada akhirnya kebiasaannya juga kan kalau dia marah dia akan kayak gini nih kalau dia lagi happy dia akan kayak gini kadang kalau dia interaksi itu ya ngobrol sama orang aja ketika kita motret itu pasti gesturenya main nggak

Cuma pas dia lagi pidato speech gitu ya kadang kan ada yang misalkan orang itu speech itu gesturnya dilatih ada tuh cuma ketika dia ngomong sama orang beda kan lu beda nih karena itu kan beda yang natural yang alamiah sama yang itu hasil dilatih sama konsultan itu kan beda ya keluarnya

Karena itu kalau yang alami kan ya jadi ketika dia ngobrol sama orang pun kita motret gitu ya main juga gitu Jadi yang motrettin enak ya ini kan di antara ya Mas ya antara itu kan adalah konten provider ya Mas ya Nah konten provider itu Jadi mungkin kalau sahabat DP yang kurang yang kurang

Maksum dengan istilah konten provider media-media di Indonesia itu bisa berlangganan antara nanti bisa ngambil berita bisa mengambil foto gitu Ya maksudnya dari antara yang tidak diliput oleh wartawan media tersebut seperti ini kira-kira Nah itu kan berarti kalau di lapangan masa Akbar itu ketemu dengan wartawan dari berbagai

Media ya kan itu gimana sih Mas supaya kan apa ya jualan antara adalah pasti harusnya yang beda angle-nya terus yang tidak ada yang tidak diambil oleh fotografer lain misalnya itu gimana tuh Mas triknya sih buat jadi fotografer di content provider Jadi sebenarnya gini ketika diantara ya memang kalau diantara tuh udah di

Doktrin nih ketika lu motret itu harus yang the best jadi kadang misalkan ada temen-temen yang motret Kalau di tempat yang lain misalnya 10 foto Kalau diantarator 100 gitu di setiap apapun yang kita liput nih apapun yang kita liput itu kan ada namanya satu momentum Puncak jadi misalkan ada demo

Oke demo biasa Ternyata abis itu rusuh Ternyata abis itu bakar-bakaran tuh halte TransJakarta dibakar momentum puncaknya di mana secara visual ya diantara yang kayak gitu tuh momentum puncak itu jangan pernah sampai lepas [Musik] sama kayak misalnya tadi yang aku cerita foto Jokowi marah-marah tuh Karena aku tahu nih ini Jokowi marah nih

Coba aku Belum dapat nih guys jadi ketika misalkan Oke waktu itu Presiden Jokowi udah ngeluarin gesture -pegal-pegel turun dikit sampai dapet Nah itu waktu itu motor tinggal sendiri ya ada beberapa teman juga ya Nah setelah selesai mereka tuh moment tadi cuma sekali dan itu memang dari raut apa nggak dapet tuh

Dan ternyata yang bakal jadi berita besarnya itu memang Jokowi marahnya Iya jadi meskipun ada beberapa teman yang ngambil gambarnya besokannya hl-nya foto gue juga yang dipakai semua rata-rata media yang pastikan ngangkat head lainnya itu ya Iya harus bisa tahu juga ketika misalnya kita motret apa nih visual yang paling

Mewakili dari apa yang kita potret nih kecuali misalkan Oke cuma foto jumpa pers Ya udahlah ya gitu doang penandatanganan kerjasama hampir di setiap momen yang kita foto tuh pasti ada lah dan kita tuh harus bisa tuh kalau di antara kita memang jangan sampai offset tuh Pokoknya jangan

Sampai lepas gitu ya Oh iya iya kesabarannya berlipat-lipat ya satu momen demo tadi harus nungguin ini enggak kelar-kelar ini sampai jam berapa ini juga ada cerita lagi jadi waktu itu kalau ini sebenarnya lebih kita membaca situasi waktu itu setnov Iya yang ini [Musik] waktu itu mau dijemput paksa sama KPK itu ke RSCM

Tadinya kita di infokan keluar Lewat Pintu ini [Musik] lewat sini aku mulai curiga ketika itu kan ada lift kelihatan tuh ya itu harusnya kalau ada polisi yang awal ketika dia turun kalau lewatnya ke arah kita nih tuh aku belok ke kanan tuh dan lari ada lagi polisi dari luar masuk lari ke

Arah sana lagi Tadi kayaknya nggak di sini nih jadi ada beberapa orang memang kan yang curiga akhirnya Keluarlah dari dari penjajahan lewat sini nih kita jalanlah di tengah kita jalan nih beramai-rame gitu Kan itu ada security pintunya tadi dibuka terus ditutup [Tertawa] ini kenapa kita nggak boleh apa ya

Kebawa emosi ya ketika kita liputan ya jadi ketika kita nyampe di lorong dan pintu yang ketutup itu banyak teman-teman yang malah ribut sama satpam oh karena kenapa nggak bakal menang juga mereka kan cuma kalau dia akan lewat lorong ini nih gua harus gimana nih kan gitu dulu yang pertama

Jadi tuh lorongnya tuh di balik pagar pagar itu Tinggi lah di atas gua Mungkin 2 meter itu di atasnya ada atap cuma diantara pagar sama atap itu mungkin ada sekitar satu jengkalan lah tangan bisa masuklah satu dengan lebih sedikit mungkin sama kamera [Musik] [Musik] media-media jadi banyak yang pakai juga

Jadi ya itu jadi kadang kita kalau motret juga kita nggak usah coba tabrakan sama orang gitu karena anda 10 tahun jadi stringer di lapangan Lumayan apa ya lumayan kenyang Ya lumayan kenyang langsung gitu Jadi udah mungkin insting terlatih Mas kayak gitu-gitu jadi begitu-begitu ke Jakarta berhadapan dengan pejabat dengan kasus-kasus yang

Apa ya ini kayaknya Masterpiece gue nih gitu atau malah menang jadi menang di lomba fotografi apa gitu Ada nggak sih mas dan itu behind Store apa Back For You itu kayak gimana gitu itu kalau yang foto menang itu juga ya Masterpiece juga mungkin ya itu yang foto rohingnya sama Jokowi itu termasuk

Secara pengalaman memang pertama kali ya foto Jokowi itu mungkin foto yang gak bakal terulang lagi ya dan satu lagi ada foto ini di Papua nih jadi ini waktu apa namanya BBM satu harga itu masih sekitar 8 sampai 10 jam dari Nabire jadi memang dari Nabire nyampenya sananya tuh subuh istirahat masih harus nyebrangin

Danau itu pakai perawat jadi Memang kenapa menarik impera visualnya ya menarik ya tapi yang kedua itu memang ternyata BBM satu harga nih ngefek juga gitu jadi waktu itu memang memang penuh gagasan kan dari kantor kan karena kan Ya ntar kita punya pemerintah ketika pemerintah ada program BBM satu keluarga

Eh coba deh kita kita explore foto yang buat apa namanya visualisasi program itu ya jadi waktu itu emang ada di beberapa daerah Ya udah jalan ke sana dan itu kalau ini kan sebenarnya satu rangkaian foto seri ya dari sore lewat hutan aja tuh Oh ngelihat pohon sampai 8 jam itu ya udah

Kanan kiri pohon doang jadi kalian di tengah jalan berhenti aku naikin Drone itu kan ngeliatin jalan Iya sama warga-warga segala macam mereka kita ini di Jakarta nih Yang aku bikin menarik ke foto-foto gini ya BBM misalkan naik 2000 yang jelek satu desa cuma di tengah hutan lokasinya jadi listrik nggak ada

Jadi mereka itu semua rumah pakai genset Oh makanya pakai bensin nah gitu Jadi mereka yang mau nggak mau ya beli mau harganya berapapun kan iya iya buat mereka yang di jauh-jauhin nih jadi waktu itu emang kantor kan ngirim ke banyak tempat ya salah satu kebijakan yang oke banget lah

Apalagi kan kalau kalau ya jadi jadi kayak Malu sendiri ya kalau misalnya kayak di sini di sini kita ngeluh naik nih naik 2000 kan lumayan beli beli apa buat nemenin tangki 50 liter jadi 100 ribu sementara di Papua tetap nggak usah yang di pedalaman deh Mas kayak temen di Sorong

Itu makanya ke Jakarta makan buah tuh Seneng banget karena disana rambutan satu biji 5000 [Musik] yang ngerasa Masterpiece ya salah satu intinya sih sebenarnya kalau dibilang bukan Masterpiece juga Jadi sebenarnya foto yang akhirnya membuat kita jadi introspeksi juga iya bener sih dan mungkin kita ngerasa great full juga gitu ya Mas ya

Bersyukur juga pengalaman kemana-mana tadi ke rohingya ke Papua itu bikin diri jadi lebih apa ya kalau bahasa Inggris tuh humbling [Musik] -gini nih yang susah gini daripada liputan yang happy justru bikin kita lebih bersyukur aja apa sih impian yang belum tercapai impian yang belum tercapai dan mungkin tidak akan tercapai ya

Kenapa Mas apa emang dari dulu Memang senang ngeliatin foto apa hasil-hasil foto-foto perang atau gimana perang itu kan tentang konflik sangat challenging karena selain kita gimana bisa memotret bisa Survive juga dong dulu sebelum menikah dan punya anak ini yaitu impian yang tidak tercapai dan mungkin tidak akan pernah tercapaian

Karena kan Ya kita udah punya anak pola pikir udah beda ya kan Oh gitu sekarang ada aduh liat anak gitu gimana gimana dari kantor cuma udah dapet karangan bunga nih yang pas ke rohingya itu itu lumayan mengobati lah ya ternyata begini ya di situasi konflik tuh kayak gini gitu kan

Pengen jadi wartawan terang tapi kayaknya susah karena udah punya anak ya Mas Akbar makasih banget udah nyimpetin diri untuk datang dan ngobrol-ngobrol hari ini jadi mudah-mudahan sharing dari masak baru tadi bisa jadi Inside buat sahabat DP di rumah yang mungkin pengen jadi fotografer jadi pewarta foto seperti Mabar gitu apalagi dengan

Pengalaman-pengalaman yang Wah menarik banget ya Mas ya telah bergabung bersama kami dan sampai jumpa di episode berikutnya [Musik]

Sahabat DP pasti sering melihat foto-foto di media yang menggelitik dan menarik karena mampu “berbicara” sesuai dengan isu yang jadi perhatian masyarakat. Tahu nggak, untuk mendapatkan foto jurnalistik seperti itu, dibutuhkan kemampuan dan intuisi tersendiri, lho.

Lalu, gimana sih cara menjadi seorang fotografer jurnalistik atau pewarta foto yang andal? Kali ini, kami kedatangan Akbar Gumay, seorang pewarta foto dari kantor berita Antara. Akbar membagikan aneka kisah dan tips yang ia dapatkan kala mengabadikan momen-momen berharga di berbagai kesempatan liputan.

Penasaran? Tonton yuk dalam Insiders episode terbaru, hanya di Youtube Dewan Pers!

#adaDewanPers
#kemerdekaanpers
#perskredibel
#jurnalismeberkualitas
Sobat Dewan Pers Official, Info tentang #INSIDERS #Strategi #jitu #Akbar #Gumay #jdi #fotografer #jurnalistik ini bisa dilihat dalam bentuk vidio yang berdurasi 01:07:56 detik.

Apabila Dirimu, penggemar setia Dewan Pers Official Membutuhkan media komunikasi , yang menggunakan jaringan internet atau bentuk komunikasi yang ada di dunia maya (internet). Berdebar.com tumbuh seiring dengan perkembangan kemajuan teknologi internet serta teknologi elektronik lainnya.

Selain itu, Apabila anda membutuhkan peluang untuk mendapatkan PENGHASILAN TAMBAHAN hingga puluhan juta Rupiah setiap bulannya, Sobat bisa bergabung dalam Program Membership Berdebar ini.

Atau anda Punya Masalah INSIDERS. – Strategi jitu Akbar Gumay jdi fotografer jurnalistik ? ..!! DAPATKAN SOLUSINYA, KLIK DISINI

Begitulah sekilas tentang INSIDERS. – Strategi jitu Akbar Gumay jdi fotografer jurnalistik yang telah dilihat oleh 356 penonton, semoga dapat bermanfaat untuk kita semua. © Dewan Pers Official 4076 | #INSIDERS #Strategi #jitu #Akbar #Gumay #jdi #fotografer #jurnalistik

Apakah ini yang akan disebut pandemi di dunia digital ?
Karena lockdown, ppkm dll yg di palikasikan di digital negera konoha ini ?

7 bulan ago

DEWAN PENUTUP REJEKI RAKYAT

7 bulan ago

Ngajak perang nih?

7 bulan ago

ANJING

8 bulan ago

MAU KORUPSI YAH

8 bulan ago

Apa sih, konten tlol

8 bulan ago

Gitu mau edit edit

8 bulan ago

Konten tidak berstandar mana referensi nya

8 bulan ago

Bubarkan dewan pers gak jelass

8 bulan ago

Ni Konten Zam.pah g.k Guna

8 bulan ago

Admin respond dong klu akun ini gk mau di report

8 bulan ago

Bubarkan dewan pers

8 bulan ago

Pantas minta jata konten ya sepi kayak gurun gini😂

8 bulan ago

Bikin aturan seenak jidak silit bapak lu

8 bulan ago

Konten g mutu..

8 bulan ago

Dewan AMPASSS

8 bulan ago

nyari kerjaan lain aja sana

8 bulan ago

Dewan Perz tak laku laku wo wo wo

8 bulan ago

Mana ini yang nonton sepi amat…udahlah tutup akun saja…penduduk +62 tak minat nonton beginian…😂😂😂

8 bulan ago

ulah maotkeun kreator indonesia,eungke eweuh nu ngahibur urang sarua 😡😡

8 bulan ago

DEWAN KOCAK

8 bulan ago

Kenapa nih rame2, lah malah enak kalo komen disini dapet retensi damaa exposure dong, yt Dewan Pers malah terkenal. Paling bagus mah ya diemin aja gk penting jg kan ?

8 bulan ago

Makasih tipsnya bang Akbar

8 bulan ago

Dewan Perz akan bernasib sama dengan Dewan Penerangan karena telah mendeklarasikan Perang terhadap Penduduk Konoha.

8 bulan ago

Menunggu Dewan Perz di bubarkan seperti Dewan Penerangan.

8 bulan ago

Dewan Perz adalah beban bangsa dan negara. Patut di restorasi biar gk jadi gulma utk NKRI, Merdeka

8 bulan ago

Mendoakan Sukses Terus Mas Akbar

8 bulan ago

Semangat

8 bulan ago

Tinggalkan Komentar

DAPATKAN BONUS 10 RUPIAH PER DETIK
 program  berdebar
~
By. https://berdebar.com/codp